Merdeka.com – Belum genap dua tahun berdiri sejak Juli 2015, MBiz mengaku sudah mengantongi untung. MBiz merupakan perusahaan rintisan teknologi penyedia layanan e-procurement untuk B2B dan B2G. Perusahaan di bawah bendera Lippo Group ini memandang bahwa potensi bisnis B2B dan B2G di sektor pengadaan barang cukup menggiurkan. Maka, wajar jika sejak diperkenalkan pada Februari 2016 lalu, keuntungan telah direguknya.

“Kita sudah profit di akhir tahun 2016,” kata Co-Founder sekaligus Chief Operating Officer (COO) MBiz, Ryn Hermawan kepada awak media saat diskusi santai diJakarta, Selasa (11/4).

Menurutnya, keuntungan yang didapatkan itu tak lepas dari masih sedikitnya perusahaan di sektor ini. Terlebih pemain yang ada sekarang, cenderung lebih segmented. Berbeda dengan MBiz yang mengincar perusahaan-perusahaan besar seperti perusahaan rokok Sampoerna, Toyota, BRI dengan serangkaian tawaran layanan.

Melihat hal itu, Ryn sesumbar menargetkan nilai penjualan bersih menjadi Rp 20 triliun pada tahun 2018. Nilai yang cukup agresif jika dibandingkan pencapaiannya di akhir tahun 2016 lalu di mana mencapai Rp 1,3 triliun. Untuk saat ini, rata-rata nilai transaksinya mencapai Rp 312 juta per pengadaan.

Lantas, bagaimana dengan strateginya?

Andik Duana Putra, Direktur Komersial MBiz, memaparkan langkah mereka meningkatkan nilai penjualan bersih setinggi itu. Dikatakannya, mulai di tahun 2017 ini mereka akan menawarkan layanan e-procurement dalam bidang services.

Layanan dalam bidang services ini, diklaim sebagai ladang subur bagi peningkatan nilai penjualan bersih. Keuntungannya pun dikatakan bisa mencapai double digit dibandingkan dengan layanan pengadaan barang.

“Hampir 90 persen budget klien itu rata-rata larinya ke services. Menurut kita, ini potensial sekali untuk digarap,” jelasnya.

Adapun layanan services yang akan dikerjakan di antaranya customize items, media outdoor placement, Event organizer, Civil mechanical enginering, voucher, instalasi service, leasing, manpower, dan rental.

Disuntik Dana

Lazimnya startup yang ingin berkembang, investasi dari investor mutlak diperlukan. Demikian juga MBiz yang bisa dikatakan sebagai perusahaan rintisan digital. Selain didukung oleh Lippo Group, di awal tahun MBiz menerima pendanaan Serie A dari Tokyo Century Corporation (TCC).

Dari suntikan investasi itu, membuat nilai valuasi MBiz mencapai Rp 1,3 triliun. Sayangnya, pihaknya masih menutup rapat-rapat besaran jumlah investasi yang dikucurkan TCC. Hanya saja, jumlah investasi itu cukup untuk memenuhi kebutuhan sampai akhir tahun 2017.

“Tetapi kita udah menyiapkan rencana untuk mencari pendanaan baru pada kuartal ketiga tahun 2017. Jadi, ketika target nilai penjualan bersih Rp 20 triliun tercapai, kita udah siap dengan investasi tambahan baru,” kata Andik. [idc]

Sumber: https://www.merdeka.com/teknologi/akhir-tahun-2016-mbiz-klaim-reguk-untung.html

Ditulis oleh Mbiz Team

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s